Top Ad unit 728 × 90

recent

Peringati Tahun Baru Islam, Imam Besar BMU : Mari Mempersiapkan Generasi Yang Mampu Bersaing

Selamat Tahun Baru 1441 Hijriah 
Bireuen - Dalam rangka memperingati tahun baru islam 1441 H, Forum Musyawarah Pimpinan Kecamatan (Muspika) Jeunieb gelar Pengajian dan zikir Akbar Majelis Zikir Yadara dipusatkan di Masjid Besar Baiturrahim Kecamatan Jeunieb Kabupaten Bireuen pada Sabtu, (30/08/2019) malam.
Selain itu Muspika Jeunieb juga menggelar lomba azan dan Duta Santri dari sejumlah Dayah di Kecamatan Jeunieb.
Imam Besar Barisan Muda Ummat Ayahanda Tgk H Muhammad Yusuf H Abdul Wahab (Tu Sop Jeunieb) sedang menyampaikan Tausiah pada acara Peringati Tahun Baru 1441 Hijriah (Malam Ahad, 1 Muharram 1441 H) 
Ketua panitia PHBI Kecamatan Jeunieb Tgk. H. Wardani di sela-sela acara berlangsung menyebut acara peringati tahun baru islam Muspika Jeunieb digelar setiap tahunya dengan sejumlah agenda acara perlombaan. 

"Selain acara puncak, kita juga menggelar sejumlah agenda perlombaan, tahun ini kita hanya gelar lomba Azan dan Penobatan Duta Santri berprestasi dari sejumlah Dayah di Kecamatan Jeunieb,". Sebutnya.
Imam Besar Barisan Muda Ummat Ayahanda Tgk H Muhammad Yusuf H Abdul Wahab (Tu Sop Jeunieb) sedang menyampaikan Tausiah pada acara Peringati Tahun Baru 1441 Hijriah di Masjid Besar Baiturrahim Kecamatan Jeunieb (Malam Ahad, 1 Muharram 1441 H)
Acara ini terlaksana lanjut ketua PHBI berkat kerjasama Asosiasi Pemuda Jeunieb Raya, Forum Majelis Taklim Sirul Mubtadin, Barisan Muda Ummat (BMU) dan Muspika Jeunieb. Kami ucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang telah berpartisipasi sehingga acara ini berjalan sukses.

"Malam ini di acara puncak panitia menghadirkan Ketua Himpunan Ulama Dayah Aceh (HUDA) Tgk. H. Muhammad Yusuf A Wahab atau Tu Sop untuk menyampaikan Tausiah dan Zikir Akbar yang dihadiri ribuan Jamaah Sirul Mubtadin, Kapolsek Jeunieb, Iptu Soeharto, SH, Danramil Kapten Inf. Ali Akbar, Sejumlah Kepala Sekolah SD, SMP dan SMA di Kecamatan Jeunieb, para Imum Mukim, Para Keuchik dan masyarakat setempat,". Tutupnya.

Sementara itu Ulama Kharismatik Aceh Tgk. H. M. Yusuf A Wahab yang akrab disapa Tu Sop pimpinan Dayah Babussalam Al Azizah Jeunieb dalam tausiahnya menyatakan didalam kehidupan manusia ada masa lalu (alam rahim dan masa kanak-kanak) masa kini(saat kita dewasa) dan massa depan(saat mempunyai keturunan dan alam barzah),maka perlu persiapan setiap kita dalam menghadapi tiga fase ini. Sebut tu Sop.

Sungguh bahagianya para sahabat yang didik oleh Rasulullah sendiri yang melahirkan generasi  tabi'q tabi'in, mereka orang yang membuat kemajuan luar biasa, maju dalam ilmu pengetahuan, mereka mampu bersaing dalam peradaban dunia, mampu merubah masa keemasan. Jelas Tu Sop yang juga Ketua Himpunan Ulama Dayah Aceh (HUDA).

Mengutip sebuah hadis nabi lanjutnya
"seburuk-buruknya manusia adalah orang tua yang berjiwa muda, dan sebaik-baiknya manusia ialah anak muda yang berkepribadian dewasa, artinya perkembangannya lebih cepat dan lebih maju".

hal ini sangat bergantung dimana ia dilahirkan, siapa yang mendidik dan yang membimbingnya, bagaimana lingkunganya, baik lingkungan rumah tangganya (orang tua), lingkungan jiran (sanak familinya) maupun lingkungan dalam sebuah bangsa. Oleh karena itu Ibu dan ayah adalah guru pertama bagi seorang anak, sehingga rumah tangga adalah sebuah lembaga kecil untuk sebuah pendidikan bagi anak-anak, Ini adalah patron yang telah dibuat oleh Rasulullah bagi ummatnya yang saat ini kita lupakan. Maka wajar generasi kita yang kalah dalam bersaing dan menjadi sumber masalah dalam kehidupan, dimana ibu dan bapak tidak didik menjadi orang tua yang baik. Kata Tu Sop yang juga Dewan Pembina Kaukus Wartawan Peduli Syariat Islam (KWPSI) ini.

Menurut Tu Sop hari ini memang kita mempunyai pendidikan dimana targetnya UN, dapat ijazah ujung-ujungnya cari lapangan kerja untuk bisa menghasilkan uang dan kemungkinan besar banyak yang tidak dapat, padahal yang sudah pasti dari setiap manusia adalah menjadi suami dan dan istri. Maka pernahkah mereka didik jadi suami yang baik ataupun istri yang baik sehingga mereka sukses menjalani rumah tangga yang baik? Tanya Tu Sop kepada jamaah. Hal ini terjadi karena pendidikan kita tidak mengarah kepada nilai-nilai yang demikian.
" Saya tidak menyalahkan siapa-siapa, jika salah saya siap berdialog dengan siapa saja ini adalah tugas kita bersama". Sebut Tu Sop.

Anak-anak kita hari ini dibentuk dilingkungan yang salah, maka ini menjadi tugas kita untuk memperbaikinya dan mempersiapkan generasi masa depan yang mampu bersaing dan menyukseskan dunia dan akhirat.

Kapolsek Jeunieb Iptu Soeharto, SH mewakili Muspika Jeunieb mengatakan kami sangat mengapresiasi kegiatan ini, Muspika Jeunieb telah mengimbau kepada pemilik toko-toko dan warkop, toko swalayan agar seluruh aktivitasnya dihentikan mulai shalat magrib hingga selesai acara malam ini.
"Jadikan momentum ini untuk bersatu memperkuat ukhwah islamiyah demi terlaksananya syariat islam, harapan kepada santri- Santri menjadi ujung tombak sebagai generasi islam kedepan kalau bukan kita siapa lagi. Sebut Kapolsek Jeunieb. (Al Fadhal : Humas Ikatan Penulis Santri Aceh (IPSA) Kabupaten Bireuen)
Peringati Tahun Baru Islam, Imam Besar BMU : Mari Mempersiapkan Generasi Yang Mampu Bersaing Reviewed by barisan muda ummat on September 01, 2019 Rating: 5

No comments:

All Rights Reserved by Barisan Muda Ummat © 2018
Powered By Blogger, Touch by Iqbal Mauludy

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.